Tuesday, May 31, 2011

perjalanan keutara bagi menyatupadukan rakyat dan mengajar pelukis disana bagaimana cara melukis dengan betul serta memberi sedikit tips menanam padi

Bukan mudah sebenarnya menjadi kami,Gerup Pelukis Rajawali.Selain sangat handal, kaya-raya,sombong-bongkak serta diminati ramai,kami juga adalah gabungan manusia anugerah kepada tanggungjawab.

Atas dasar itu-lah,maka kami pun berangkat keutara kerana sepertimana yang diketahui umum,mereka-mereka yang menjadikan nasi dengan seribu jenis lauk pauk sebagai sarapan pagi ada-lah mereka-mereka yang suka tidur di tengahari hingga ke senja.

Saya menjangkakan yang tulisan ini akan menjadi sedikit panjang jadi jika kamu membaca tulisan ini waktu berkerja,jangan kerana amanah kamu ialah bertugas. Cari masa lapang dirumah walaupun kamu merasa rugi lambat membaca tulisan yang penuh hikmah kehidupan ini dan baca. Sabar itu iman.

hangpa dah pi musium padi ka? tanya 11 dari 12orang yang kami temui di utara.Entah apa yang dibanggakan mereka dengan musium tersebut tidak-lah kami ketahui kerana kami bukan jenis berziarah kemusium-musium.Lagipun tujuan kami adalah untuk membentuk penduduk utara yang kami temui menjadi insan mulia berjiwa kental maka tidak-lah kami peduli sangat dengan pertanyaan berbau perkauman itu.

Menyebut perkauman,hentian pertama kami di utara adalah di Auditorium Sultan Abdul Halim di Alor Setar atau juga di sebut sebagai RTM Alor Setar.

Tujuannya adalah bagi menjayakan Karnival Komuniti Satu Malaya disana.Kami dipertanggungjawabkan untuk menganjurkan satu pertandingan foto. Kami tahu kamu menggaru kepala mengapa kami yang pelukis ini mengganjurkan pertandingan foto dan sudah tentu jawapan paling tepatnya adalah kami sangat serbaserbi pandai. Bukan seperti kebanyakan kamu yang dilahirkan sebagai daki dunia yang sepatutnya lama dulu disagat dengan daun gelengang.

Disampingitu, kami juga mengadakan sedikit aktivi kecil seperti melukis dijalanraya menggunakan batu yang kami jumpa ditapa karnival serta pertandingan bermain teng-teng atau jengkit kata orang utara.

Diatas sedikit gambar mengenai aktiviti tersebut namun kami tidak dapat menyiarkan sebarang gambar pertandingan teng-teng kerana para makcik yang bertanding telah menyelak kain keperingkat membuka aurat selain histeria bila tewas. Fai Zakaria maklum apa yang saya maksudkan.

Oh! selain pelukis utara,kami juga menjemput Fai Zakaria untuk turut serta dalam acara ini dan beliau telah sudi dan datang bersama Sya,kawan beliau namun setelah disiasat,jurugambar kami tidak merakam sebarang foto mereka! Menunggu dimaki sahaja layaknya jurugambar kami itu. Maafkan kami Fai Zakaria dan Sya.
Dihari pertama, kami dikunjungi oleh penyair Puzi Hadi,penyair Brirasa juga Zack Uzaini dari kumpulan Dikala Jingga.Kami tidak-lah sampai menyalahkan mereka datang awal untuk bertamu kerana kami tahu kedudukan kami yang memang menjadi impian setiap insan bernama seniman untuk memasukan kami dalam senarai apa yang mereka panggil sebagai teman.

Walau bagaimana pun,kami ingin mengucapkan terima kasih kepada mereka,terutama Pak Puzi Hadi yang sudi minum-minum bersama kami. Brirasa menang hadiah saguhati pertandingan foto yang kami anjur atas dasar kawan-kawan. Zack pula bersama kami sehingga hari kedua dengan membawa beberapa murid belaiu untuk sama memeriahkan acara tersebut.

Salah seorang muridnya menang hadiah utama bukan atas dasar kawan-kawan. Foto yang menang tersebut memang dipersetujui layak.



Demi terpecah berita yang kami akan keutara,yang pertama menghubungi kami adalah pelukis Anassuwandi Ahmad.

aku mintak sangat-sangat hangpa datang studio aku no.aku nak sangat blajaq dengan hampa,aku rasa hangpa la artis paling kojaq dalam malaya-kata dia kepada kami.

Walau-pun tidak berapa faham bahasa kaum yang makan laksa pagi laksa petang ini,kami tahu ianya adalah satu permintaan yang tidak dapat kami tolak.Apatah lagi apabila melihat fotorupa beliau di facebook. Persis ultimate warrior. Bukan takut cuma kami rasa jika tidak bergaduh dengan beliau adalah lebih bijak.

Setiap lima kilometer perjalanan,kami mendapat pesanan ringkas dari beliau,hangpa dah sampai ka?hangpa sampai call aku.aku belanja laksa no-kata pesanan ringkas beliau.

Saya rasa orang utara adalah manusia paling negatif didunia,NO?

Malam kedua,sedang tidur,saya dikejut-kan oleh Abu Yusof. Dan bertemu-lah saya dengan Anassuwandi buat pertama kalinya. Tidak belajar adab sungguh orang utara yang satu ini. Abdullahjones yang hebat ini,sedang tidur,lalu dikejutnya! Sang harimau jangan diganggu lalu setelah bangun,saya terus mengajar beliau bagaimana menjadi separuh hebat dari saya. Ia-lah,mana mungkin siapa pun menjadi seperti saya.

Dan disudut mata pelukis Anassuwandi saya lihat ada titik-titk air yang mengalir lesu. Dadanya turun-naik,deras.Saya tahu dia teruja serta terkasima. Abu Yussof yang sudah biasa melihat aksi siapa sahaja pertama kali bertemu saya itu pun senyum. Dia faham benar lalu dipimpinnya Anas keluar bagi menenangkan.

hangpa mai umah aku ahad no.kita bakaq kambin-

ajak Anassuwandi pada pertemuan itu,hari khamis.ekali lagi Abu Yussof tersenyum kerana beliau faham benar.Tidak mungkin akan terjadi peristiwa tersebut. Dan benar seperti yang dijangka,Esoknya Anas telah menalifon kami

-hangpa mai malam ni no.aku takboleh tunggu sampai ahad.aku tak sabaq nak blajaq lagi. hangpa mai no.tak kita pukui brapa.satu dua tiga pagi pun aku tunggu. hangpa mai no.-

rayu beliau.nada suara beliau sudah mula retak dan kami yakin jika kati menolak,Malaya bakal kehilangan seorang pelukis dan Harian Metro pun mendapat headline paling sensasi abad ini;pelukis mati makan berus.
Lalu setelah selesai tugas di RTM Alor Setar,kami pun kerumah beliau. Beliau bertegas memanggilnya sebagai studio,namun kami lebih tahu.

Anas lalu dengan tangan memegang telor (beliau) dan kepala sedikit menunduk menjemput kami masuk. Demi terlihat karya beliau,hati kami berdetik; ada potensi,kata kami serentak,didalam hati.


Anas yang menjadikan perangkap ikan sebagai subjek telah dengan jayanya mempersembahkan karya-karya yang ternyata hebat. Pengunaan bahan yang baru (dalam seni tampak) juga menampakan kematangan yang bukan sedikit. Abu,Acai dan saya pun berbual secara telepati dan bersetuju untuk mengatakan Anas adalah seorang pengkarya yang sepatutnya telah lama menjadi ikon jika sekiranya beliau tidak membuang masa menjadi gurubesar sekolah.

Namun,tidak-lah terlambat bagi beliau untuk duduk serius dalam suasana untuk lebih dikenali. Kami yakin pertunjukan solo beliau yang akan diadakan di Galeri Matahati pada setember ini akan sangat mendapat sambutan.

Kami sepakat yang karya beliau adalah karya yang mesti dimiliki oleh nereka-mereka yang serius mahu kepada seni.

macam mana?boleh ka? tanya beliau mengharap pengiktirafan. Kami sebagai satu kumpulan yang bertanggungjawab membimbing tentu tidak mahu beliau berhenti dari mencari lalu kami serentak meludah karya-karya beliau dan keluar dari rumah beliau tanpa menunggu dihidang minum.

Cara kami memberi tunjukajar walau tidak konvensional sifatnya tetapi terbukti mujarap kepada satu bangsa yang saban hari mengharap pujian.

Kami tinggalkan Anassuwandi dalam keadaan terbaring,menangis. Kucing-kucing peliharaan beliau yang banyak itu menjilat airmata beliau,memujuk barangkali atau mungkin juga kerana lapar.

Sebelum lupa,kami juga diziarahi oleh pelukis Zamanhuri yang pendiam itu. Beliau datang dihari pertama dan kedua.

Selesai tugas di RTM,kami pun ke Pulau Langkawi. Setiba di pulau,kami disambut oleh O-lee,satu dari dua pelukis batek yang mengelar diri mereka Melle Batek,seorang pemuda yang amat kacak bergaya. Acai yang selama ini merasa kacak mula serba tidak kena.Bimbang para gadis akan ber-magnet-kan O-lee lebih dari beliau.

Kami dibawa ke studio batek Pak Salleh Dawam dan brader Sham,juga pelukis batek. Saya sendiri amat teruja bila melihat beberapa keping batek yang dihasilkan oleh Brader Sham. Disana kami juga diperkenalkan kepada Abang Lan,entah pelukis entah guru silat.

Setelah berbual,kami dijemput pula oleh Azizi dan Din,dua lelaki kuat pesatuan seni visual Pulau Langkawi atau ringkasnya LAVAA dan kami pun dibawa ke residensi Beranda.
Kami ter-humbled disini. Selama ini kami merasakan yang studio kami adalah studio paling gah disebelah sini dunia,namun demi melangkah ke residensi ini serta diberi penerangan tentang perjalanannya,kami angkat tabik kepada mereka.
Oh! sebelum lupa, ini Abang Ramli,beliau juga menyertai kami di RTM dan menjadi pemandu arah selama kami di utara. Beliau juga orang yang bertanggungjawab memberi kami makan ratu anai-anai. Awas,kami kini bertambah kuat.

Dibawah adalah foto apa yang dipanggil pongsu anai-anai yang digali Abang Ramli.Didalamnya-lah istana dimana ratu anai-anai bertakhta. Kami gagal mengfoto ratu anai-anai tersebut kerana sibuk berebutkannya.
LAVAA dianggotai oleh lebih empatpuluh pelukis dari pelbagai bangsa dan merupakan satu pergerakan yang amat berpengaruh. Atas usaha LAVAA,mana-mana artis yang berdaftar dibawahnya adalah bebas untuk melukis DIMANA SAHAJA di Pulau Langkawi. Satu pencapaian yang rasanya belum pernah dicapai oleh mana-mana persatuan seni mana-mana negeri di Malaya. Tahniah kami ucapkan kepada LAVAA.

Di Residensi Beranda kami diperkenalkan kepada Mel,separuh lagi dari Melle Batek,Rosli juga Rashid, disana juga kami bertemu rakan lama kami,Mail Pasir. Pak Salleh yang kami temui awal tadi rupanya adalah tok penghulu kepada kumpulan ini.

Apa yang beliau lakukan kepada LAVAA seperti mempunyai persamaan dengan apa yang kami juangkan dalam Rajawali. Lalu kami yang semuanya baru pertama kali bertemu menjadi seperti sahabat lama yang baru berjumpa.



Kami tidak ada apa yang mahu diperkatakan mengenai LAVAA selain dari penghormatan. Usaha yang sebegini sepatutnya ada dalam diri semua. Melakukan kerja kerana mahu bekerja tanpa ada kecewa sekiranya kerja yang dilakukan belum mendatangkan hasil yang lumayan.

Kepada anggota LAVAA kami dari Rajawali ingin mungucapkan selamat maju yang teramat dan semoga perkumpulan ini kekal tanpa selisih.

Juga,siapa sahaja adalah dialu-alukan untuk bertandang ke residensi Beranda. Bayaran jika tidak silap saya ialah 15ringgit untuk satu malam atau jika kamu pelukis,sekeping lukisan adalah diminta sebagai bayaran selama kamu tinggal disana.


Aiseyman,malas pulak menulis.Banyak sebenarnya mahu dikisahkan,namun letih perjalanan seribuenamratus kilometer masih terasa. Nanti jika saya sudah hilang letih,akan disambung.dengan izin tuhan.

Untuk pengetahuan,semasa di Langkawi,kami disaman kerana menaiki kereta tanpa cukai jalan.Akibat terkejut disaman,kereta yang kami naiki tidak boleh dihidupkan lalu kami terpaksa mencari kenderaan lain sebagai tunggangan.

Rasanya telah saya sebut semua nama teman-teman yang ditemui sepanjang perjalanan kami,jika nama kamu tiada,maafkan saya.

Dalam foto dibawah dari kiri adalah Mail Pasir,O-lee,Acai,Din,Abu Yussof,Pak Salleh,Abang Lan,Nur Najihah Lee,Abang Ramlee dan
Aiseyman,macamana boleh lupa. Kami juga dikunjungi oleh Meor Lantera yang datang jauh dari Telok Intan. Ini agaknya yang dipanggil sahabat. Terima kasih yop. Meor datang bersama ibu dan adiknya.Dibawah adalah foto Meor.

6 comments:

Lily said...

Mak ai, panjangnya cerita dan banyak foto.Nanti ai baca ,ini komen sebelum baca.

Komen gatal tangan namanya.

Anonymous said...

ok sudah baca. ooo..pi kampung cek cek ni.

Semoga tuan terus mmenulis dan melukis. :)

anas said...

kenyataan paling kojaq pasai aku yang pernah di tulih.... kah kah kah....

zizie ali said...

hai orang-orang kampung....(style s.kadarisman) dengar sini semua. saya adalah salah seorang kawan abdullahjones.. hahaha..

mohamad ismadi sallehudin said...

saya lebih suke kehadiran aj dan rakannya dibiarkan begitu saja no?

matahati said...

oi..bawak2lah update!