Wednesday, June 08, 2011

catatan kejadian

1. Kita gemar duduk dalam zon selesa kerana kita rasa itu-lah yang terbaik untuk kita. Tidak mahu langsung kita cuba keluar dan mencuba sesuatu yang baru. Entah-entah yang tidak kita suka itu sebenarnya-lah kesukaan kita.

2.cukur misai? macam orang tabligh!-kata sinaga-naga bila kami bertemu untuk membincangkan samada untuk terus bersahabat atau kekal tidak.

Oleh kerana kami mahu masuk sorga,kami memutuskan untuk tidak meleraikan silatulrahim. Persahabatan rupanya lebih berharga dari wang ringgit.Untuk usaha masok sorga,kami berjanji untuk menjadi lebih muslim.

Tambahan pula kami profesional dalam bersahabat. Ada kemuskilan,kami akan duduk berbincang.Lawan fakta lawan bukti. Tidak bertindak mengikut untung kantung.Lagipun Sinaga-naga ini jika kamu tidak kenal akan dia nescaya kamu akan yakin bahawa dia adalah askar yang berpengkalan di Kem Terendak yang saban hujung minggu akan melepak mengurat cikgu Maktab Perguruan Durian Daun di Melaka Sentral itu sedang patah hati maka kami pun berbincang sambil memberi kata nasihat kepada diri masing-masing bagaimana untuk tabah mengharungi kemelut cinta diusia senja.

Orang tabligh baik.
3. Penerapan nilai-nilai islam sudah mula menampakkan hasil yang memberangsangkan.

3.5. Dizaman Nazi,siapa melawak tentang Hitler,dihukum mati.

4. Ada orang pernah cakap muka lu macam muka Ujang?-kata Rafi dari NSTP kali pertama kami diperkenalkan.

Sekali jumpa dan menjadi sahabat,perkara yang amat bagus. Mungkin kami akan bergaduh setelah sedikit lama berkawan.

Kami berbincang mengenai takdir baik takdir buruk dari waktu asar hingga hampir isya.Lagaknya seperti pandai agama kami ini. Berlawan cakap,menegakkan yang kendur. Lalu kami setuju untuk sesi itu digelar sebagai Sesi Sufi Merungut.Kami memang deep.

Meor Pestajiwa cuma diam dan tersenyum mendengar kami membuktikan betapa bodohnya kami. Kami tahu dia lagi deep.

Kawan yang seorang lain cuma tersenyum. Dia tidak boleh disebut namanya disini binbang akan membuka cacing yang tersimpan dalam tin.

Saya lebih kacak dari Ujang.

5.Mintak rokok sebatang bang. Nak sedut semangat seniman hebat abang-kata Fathul Rahman didalam Peti Seni. Saya izinkan dan kami pun mula merokok dalam ruang tertutup itu.Pengorbanan kami yang sedikit buat manusia. Biar kami sendiri yang menyedut asap tahap satu dan tahap dua yang dikatakan amat berbahaya itu.

Ini yang tidak diketahui banyak bukan perokok. Relanya kami menyeksa diri demi pembangunan negara.

Jika kamu baru mahu mengumpul lukisan, saya cadangkan kamu berjumpa Fathul. Karyanya teramat bagus dan harganya adalah harga menyiksa diri sendiri,maksud saya,harga yang beliau tawarkan adalah harga yang tidak masuk akal murahnya. Saya rasa Fathul harus mengkaji semula harga beliau dan sementara beliau melakukannya,saya sarankan kamu segera ke Peti Seni dihadapan Balai Seni Lukis Negara untuk mendapatkan karya-karya beliau.

6.Mohamad Farez Abdul Karim aka Anak Bumi suka senyum dan tidak merokok. Beliau menjadi mangsa asap tahap dua Fathul dan saya. Beliau juga suka sembahyang. Kami suka orang yang suka sembahyang. Sembahyang tiang agama. Tidak sembahyang meruntuhkan agama. Ingat tu,bukan zionis bukan Obama yang meruntuh.

7.Man yang duduk bersama Fathul dan Farez tidak bercakap. Seniman tulin.Man juga suka sembahyang.

Dato KP juga kebetulan turun melihat Fathul berkerja.

7.5. Isteri jangan disamakan dengan pelacur. Jaga malu,hal bilik tidur jangan keluar dari pintu kamar.

8.Pakcik dah kawin? tanya budak perempuan penjaga tol Bentong. Saya bayar 3ringgit dan berlalu.

9.kita set bulan oktober-kata tuan punya galeri masa berbincang pameran solo saya. Insya Allah kata saya sambil terbayang akan kekayaan yang bakal bertambah .

Kamu semua boleh mula mengumpul wang kerana tidak seperti Fathul,lukisan saya amat mahal. Lupakan tabung pelajaran anak-anak,berhenti mengirim wang kekampung untuk ibubapa yang teramat tua,memiliki lukisan saya sepatutnya menjadi matlamat lahirnya kamu kedunia sementara ini.

Seperti semua yang ada harga di Malaya ini, harga lukisan saya akan sentiasa menaik dan menaik.

Dan jika kamu percaya,boleh sahaja minta saya doakan wang yang kamu belanjakan untuk memiliki karya agung saya itu diletakkan dineraca timbangan baik kamu.Jika kamu percaya.

9.5. Kemana agaknya hilang Amir Mukriz?

10.kodi! bungkus dalam kotak rokok je!-kata sms Al-Abror Yusof bila cd profil Gerup Rajawali sampai ketangan beliau. Saya mendesah dan berkata-kesepontanan sudah mati.

3 comments:

kingbinjai said...

Wah semoga bertambah kali lagi!

Anak Bumi said...

uhuk!

patungcendana said...

item number 1 tu...tercabar lagi aku... :-P