Wednesday, July 06, 2011

tentang nun,harimau dan tweet-tweet



"semalam nikah.first-time tengok kote abang zam.besar gile!!!" tweet kamu .

Kita tidak faham mengapa kamu rasa perlu memberitahu seluruh dunia tentang apa-apa mengenai kamu. Mungkin kamu ini mangsa dera semasa kecil lalu kamu perlu perhatian yang lebih atau kamu ini sebenarnya adalah bekas penagih dadah kerana seperti yang kita tahu,bekas penagih dadah senantiasa merasakan yang dunia terhutang budi kepada mereka kerana berhenti mendadah. Lalu mereka selamanya mahukan perhatian.

Dan dalam meraih perhatian,kamu tentu sahaja mahukan pujian serta-merta.

-tahniah!, enjoy! bertuah you!-balas rakan tweet kamu dan selepas dari senyum memanjang,tidak ada lain yang kamu dapat namun kamu berpuashati. Kini seluruh dunia tahu betapa betuahnya kamu mempunyai suami yang perkasa.

Kemudian apa?

Kemudian kita kutuk karya dibawah ini.

Dua lukisan dibawah ini adalah karya Abang Hashim Torisgad, bujang yang menunggu pinangan.

Lukisan satu berjudul, BUKAN MUDAH NAK JUMPA RIMAU dan yang kedua pula dijudulkan sebagai NUN.

Dalam berkarya,kita wajip ada kesinambungan. Lalu,apabila melihat dua karya oleh satu artis yang sama,kita jadi bertanya,kemana sebenarnya pelukis ini mahu pergi? Pelukis wajip menentukan halatuju genre dalam berkarya jika sekiranya beliau mahu serius dalam kerja ini.

Jangan sekejap abstrak sekejap realis. Dalam apa kerja sekalipun,ambil dan gigit dengan garham.Jangan lepaskan sehingga kamu berjaya atau mati mencuba.Jadikan kaki MLM sebagai contoh. Walau ditipu sejuta kali,kamu wajip yakin yang akan ada waktunya giliran kamu pula untuk menipu atau berjaya,tergantung bagaimana kamu melihatnya.

Dalam karya pertama,kita melihat gambaran seekor harimau sedang menguap. Mengantuk barangkali. harimau dilukis dengan nyata sedangkan judulnya berbunyi,BUKAN MUDAH NAK JUMPA RIMAU. Disini pelukis telah dengan jayanya menipu diri sendiri.

Jika TIDAK MUDAH,mengapa pula harimau itu dilukis dengan sangat nyata? Tentu adalah lebih baik sekiranya harimau berkenaan dilindungi. Dilukis belangnya sahaja dicelah-celah pepohonan nan menghijau. Misalnya.

Ini akan menjadikan karya diatas sebuah karya yang bercerita . Penonton akan mencari-cari sang harimau dan karya ini menjadi sangat exciting.

Mungkin kesalahan besar dalam karya pertama ini cuma dalam memberi judul namun kita harus faham yang memberi judul pada karya adalah seperti memberi nama kepada anak.

Jika karya ini dijudulkan sebagai HARIMAU MENGANTUK,maka ianya akan menjadi sedikit menarik. Mengapa harimau mengantuk? Tanya penonton.Barangkali kerana dia semalaman tidak tidur,eh,bodoh sungguh saya ini. Tentu kerana tidak tidur semalaman-lah maka harimau itu mengantuk.

Karya ini juga akan menjadi lebih menarik sekiranya hanya harimau menguap yang dilukis tanpa disusah-hatikan dengan pokok-pokok dibelakang. Namun itu cuma jika saya yang melukisnya. Saya sukakan karya yang pop.


Kemudian kita lihat pula karya berjudul NUN. Saya mengandaikan yang lukisan ini mahu bercerita tentang kisah ikan NUN.

Abang Hashim Torisgad nampaknya mula mahu melalui jalan-jalan yang diambil oleh kebanyakan pelukis ditanah seribu korap ini. Jalan sufi.

Ramai pelukis kita mahu menjadi orang agama. Mereka cari dan cari dan cari lalu dipertengahan jalan mereka temui sesuatu yang mereka rasakan sebagai kebenaran dan mereka berpuashati lalu berhenti. Tentu sekali tempah rehat mereka adalah apa sahaja fahaman yang tidak memerlukan mereka beragama dan berkerja dalam masa yang sama.. Maksudnya,mereka gemar duduk berlonggok berkisah mengenai kehebatan batu itu ini,kayu ini itu.

Dari awal pagi hingga awal pagi,mereka rela duduk membicarakan betapa agungnya tuhan dan betapa tempat mereka tentu sahaja sangat istimewa.

Biasanya,mereka tidak sembahyang kerana sembahyang adalah kerja mereka-mereka yang belum sampai makamnya. Kerja lekeh. Ini kerja yang saya maksudkan diperenggan diatas.

Karya NUN sedikit keliru,sekurang-kurangnya pada saya,kerana,sedari lama dahulu,saya yakin yang ikan NUN yang dikisahkan adalah sejenis dari kumpulan ikan paus,namun pelukis melukisnya sebagai ikan lumba-lumba. Jika memang tujuan pelukis untuk meng-konfius-kan saya,dan penonton,maka beliau telah berjaya.


Secara peribadi,saya lebih gemar jika Abang Hashim Torisgad menumpukan perhatian dalam menghasilkan karya seperti diatas. Masuk-kan warna yang sama diatas warna yang sama berkali-kali sehingga semua garis nampak tepat. Jangan takut untuk berujikaji dengan warna. Bentuk menjadi sesuatu yang duduk ditahap dua bilamana warna dapat mengungguli kanvas.

Apa yang penting dalam karya adalah memperlihatkan pelukis tidak diikat oleh tata-tertib namun dalam masa yang sama kekal dalam undang-undang berkarya. Perumpamaan terbaik adalah seperti Meor Yusof Aziddin,walau selekeh tetapi tidak busuk.

Cari muse dalam berkarya.Pilih sesuatu yang dekat dengan jiwa kamu. Abang Hashim Torisgad gemar hutan misalnya,maka lukis-lah mengenai hutan. Atau jika Abang Hashim Torisgad suka makan sate ampai-ampai,maka jadikan sate ampai-ampai sebagai subjek utama.

Cari sejarah sate ampai-ampai. Baca dan faham. Masuk-kan kedalam kepala dan bercakap mengenainya sehingga satu hari nanti semua orang akan tahu bila disebut Hashim Torisgad Sate Ampai-Ampai,maka kenal-lah mereka akan dikau.uhuk!

Saya hanya memperkatakan tentang gambar karya ini.Teknikalitinya tidak dapat saya perkatakan dengan hanya melihat foto.

Apakah susah menjadi seorang pelukis? Tentu sekali tidak. Seperti apa sahaja yang kamu laku-kan,halal atau berdosa,kerjakan dengan sepenuh hati dan kami bakal menikmati hasilnya.

Dalam seribu yang berzina,cuma mereka yang melakukannya dicelah semak dan hotel murah yang ditangkap.Itu pun bila JAWI atau JAWA ada masa lebih untuk mengendap.Maka kamu wajip berzina dihotel atau tempat yang mewah.Begitu juga dalam berkarya,jangan kedekut untuk membelanjakan wang mencari bahan yang betul. Benar,harga barang mentah untuk berkarya adalah mahal namun seperti kata orang pandai orang putih, bayar kacang dapat monyet.

Untuk Abang Hashim Torisgad,buat keputusan,mahu sungguh melukis atau tidak. Dan pegang dengan keputusan itu walau seribu badai melanda.

3 comments:

Anonymous said...

Doh Baca dan faham untuk mencari tempat Berzina..uhuk!
TerimA KASIH atas titikan....

weed something out said...

lebih minat tengok kupasan karya dari tweet sebagai pembuka cerita. :D

FAW said...

ada ke manusia yg tweet mcm tue? kehkehkeh...